Friday, February 22, 2013

Penyesalan Datangnya Belakangan

Berikut kisah inspirasi dari seorang teman, semoga dapat diambil hikmahnya :

Impian.. Impian oh Impian..
Hmmm…
Gue adalah seorang mahasiswi semester 5 di salah satu perguruan tinggi negeri di Jakarta. Membahas tentang impian, menurut gue impian itu adalah suatu keinginan dalam diri yang memberikan motivasi kepada kita untuk mencapai keinginan tersebut. Keinginan tersebut dapat kita raih sesuai usaha yang kita lakukan guna merealisasikannya.
Tapi..


Saat ini gue cuma bisa nyesel, nyesel senyesel-nyeselnya. Begini ceritanya…
 
Waktu gue semester 1, gue getol banget yang namanya belajar. Nilai-nilai yang gue dapet pun min 7 dan semester itu pun gue lalui dengan baik. Bisa dibilang gue adalah seseorang yang cepat puas sama hasil yang udah didapet. Yang akhirnya semester 2 gue agak males belajar.
“ah.. ngapain belajar, toh gue bisa kok.. gue kehilangan motivasi, dan meremehkan materinya juga baru kaya gitu, gampanglah…” pikir gue waktu itu. 
Gue jadi kebanyakan maen daripada belajar dan sering bolos juga. Sampe ada masalah keluarga yang bikin gue kabur dari rumah dan berita kaburnya gue itupun sampe ke telinga dosen. Akibat dari perbuatan gue itu, gue dapet hukuman yang setimpal. Nilai gue ibarat terjun dari monas. Entah kenapa gue bisa kaya gitu, mungkin karena pergaulan sekitar gue.
Tapi gue sadar, itu bukan alasan biar gue bisa bela diri sendiri. Bela diri karena kesalahan gue sendiri. Motivasi pun muncul karena gue ga mau masuk dilubang yang sama, tapi sampe semester 4 gue tetep ngalamin hal yang sama. Dan gue cuma ngalamin peningkatan 0,1 aja di setiap hasil akhir.
 
Gue kesel sama diri gue sendiri, pas lagi konsul sama pembimbing akademik (pas SMA bisa sebutannya wali kelas).
PA: “siapa yang IPK-nya 3,4??”
Maha: “saya.. saya……”
PA: “Cuma 2 orang aja? Oke kalo gtu, saya hanya mengingatkan bahwa yang memiliki IPK 3,4 akan mendapatkan kesempatan untuk mengikuti tes HTWG-Konstanz.”
Gue: *Cuma bisa nunduk sambil nyesel…. “coba gue dulu ga maen-maen, fokus sama apa yang gue jalanin.. pasti gue juga bisa ikutan tes ke Jerman itu…*

Yang gue petik dari kejadian yang gue alamin, bahwa kita ga boleh cepet puas sama apa yang udah kita dapet. Kita harus terus berusaha buat hasil yang lebih baik lagi untuk impian kita. Tetep belajar, berdoa, bersyukur, dan lakukan apa yang seharusnya kita lakukan!!
Dan usaha yang gue lakuin saat ini adalah ningkatin produktivitas gue dan nyari-nyari beasiswa dari luar kampus. Dan juga gue mulai nulis biar waktu gue ga terbuang sia-sia. Itu semua buat nebus kesalahan gue watu itu dan juga buat gapai impian
gue yang tertunda.


Oke sobat… Saran dari gue, gapai impian lo selagi kesempatan itu ada di depan mata. Jangan sampe lo nyesel nantinya. Semoga kisah inspirasi ini dapat bermanfaat sobat :) ^^

Share/Save/BookmarkSubscribe

4 comments:

  1. Sedih Banget...
    Penyesalan memang selalu datangnya Belakangan..
    Semua itu Proses Pembelajaran..
    Tidak ada Kegagalan Selama masih mau mencoba dan terus mencoba..

    ReplyDelete
  2. penyesalah si emang, tapi dijadiin pelajaran aja :)

    ReplyDelete
  3. Hri ini H1 di smt 5, dpat info ad prtukaran mhasw ke Thailand staon lgi, gw ga pinter jg, tpi gw mau gw jdi slah satuny. Thanks Will, dg loe nulis, loe uda ngingetin bnyak or-la..
    GBU, sori anonymous_

    ReplyDelete
  4. bener banget gan, nice artikelnya gan :) tetap berkarya dan sukses selalu :))

    ReplyDelete

Silahkan mengirimkan saran,kritik,pendapat tentang artikel ini. Komentar dari anda akan sangat bermanfaat bagi saya.Jadi jangan ragu untuk mengirimkan komentar yah.